Terdapat dua permasalahan yang teridentifikasi sehubungan dengan hak akses masyarakat dalam pengelolaan SDH di Jawa. Pertama, masih kurangnya ‘keseimbangan’ antara legalitas dan legitimasi dalam praktek-praktek pengelolaan SDH berbasis